Afif Bahardin

Pakatan Harapan Rakyat

Petang Jumaat Yang Bukan Biasa – Biasa

| 0 comments

Hati berdegup kencang,
Pantas masa menganjak saat,
Dahi dikerut,mata mengecil,
Ligat fikiranku mencongak itu ini,

Aku duduk,
Aku bangun,
Aku jalan, Mundar – mandir,
Tiada hilang resah,

Keringat jantan mengalir,
Aku gelisah,
Mencongak apa yang perlu,
Mengeluh kesah,
Yang kuning – kuningan aku tinggalkan,
Yang merah di bibir aku rindukan,
Penting padaku destinasi itu,

Kuala Lumpur,
Tandanya aku sebagai anak bangsa,
Istimewanya banyak,
Ruh dimana segalanya bermula,
Nama dan jiwa aku ada di situ,
Lambang aku anak bumi bertuah,

Hari ini bukan Jumaat yang biasa-biasa,
Bukanlah kerana dunia kiamat,
Bukan juga kerana Al Masih bangkit,
Terbit mentarinya juga masih Timur,
Cuma Jumaat ini lain dari yang biasa – biasa,

Selepas Jumaat ini hadir Sabtu,
Sabtu yang menjanjikan bukan biasa -biasa,
Sabtu yang membedakan kita,
Buta dan celik,
Cerah dan malap,
Bersih dan kotor,
Sabtu yang mana nazak mencungap,
Menggelepar di hujung nyawa,
Memberi nyawa pada satu pengharapan baru,

Sabtu ini takkan pernah hadir dulu,
Lebih dulu dari petang Jumaat,
Petang yang bukan biasa – biasa,
Yang di hujung hari, malam perlahan menyapa,
Agar Sabtu yang bukan biasa – biasa hadir,
Untuk kita melihat sinar Mentari yang baru……

4 pagi tanggal 9 Julai 2011,
Gombak Setia.

Leave a Reply

Required fields are marked *.