Afif Bahardin

Pakatan Harapan Rakyat

UiTM – Mengapa harus takut?

| 1 Comment

image

Aku mulakan catatan kali ini dengan ungkapan bahawa kalau nak dinilai siapa yang benar – benar punya Universiti Teknologi Mara (UiTM) di hatinya adalah – aku. Apa tidaknya, kedua ibu bapaku adalah pensyarah di UiTM, maka lahir – lahir saja, bil hospital aku telah ditanggung UiTM; susu, lampin, yuran sekolah, duit buku, duit belanja sekolah dan macam – macam lagi semua dananya hasil titik peluh kedua ibu bapaku berkhidmat di UiTM. Sehingga tahun 2004, aku diterima masuk ke UiTM sebagai siswa Perubatan (dengan hanya menggunakan keputusan matrikulasi – bukan ‘cable’). Lima tahun mengabdi diri sebagai siswa UiTM, aku tamat pengajian dan dianugerahkan Sarjana Muda Perubatan dan Pembedahan (MBBS) dari UiTM. Maka, kalau ‘orang Umno’ kata kalau ditoreh lengannya keluar darah Umno, aku ini bolehlah juga dikatakan kalau ditoreh lengan,maka keluarlah ‘darah ungu’ UiTM. Begitulah sebatinya jiwa aku dengan UiTM.

UiTM bermula daripada Dewan Latihan RIDA adalah hasil buah fikiran Dato’ Onn Jaafar selepas lawatan beliau ke Ceylon pada 1951. Kini sudah lebih 60 tahun, dewan latihan telah dinaik taraf sehingga kepada Universiti. Perkara utama yang membedakan UiTM dan universiti – universiti awam lain di Malaysia adalah; akta yang digunapakai – Akta Universiti Teknologi Mara 1976.  Akta UiTM 1976 adalah akta yang membolehkan universiti ini beroperasi hari ke sehari. Menurut akta ini, Akta Universiti dan Kolej Universiti 1971 tidak boleh digunapakai ke atas universiti ini seperti yang termaktub pada perenggan 3A dalam Bahagian II : Penubuhan Universiti. Di saat isu autonomi universiti, kebebasan akademik dan kebebasan bersuara menjadi isu perbincangan hangat, nyata pendukung – pendukung Akta UiTM melihat keadaan ini dengan keresahan.

Semalam, 8 Disember, Speaker’s Corner Dataran Cendekia di UiTM Shah Alam menyaksikan satu kebangkitan baru di kalangan mahasiswa apabila sekumpulan aktivis siswa berpidato dengan menyatakan sokongan terhadap cadangan pindaan AUKU oleh YAB Perdana Menteri, malangnya pidato yang sepatutnya menjadi sesi penerangan siswa, terhalang kerana provokasi dua tiga juak – juak pentadbiran universiti dan juga pengawal keselamatan bertaraf polis bantuan. Suasana menjadi tegang, apabila juak – juak ini, dengan kemeja – T Majlis Perwakilan Pelajar, dengan biadap dan penuh intimidasi menganggu perjalanan pidato. Akhirnya pidato dihentikan oleh polis bantuan dan aktivis siswa yang menyatakan sokongan pada pindaan AUKU ‘ditahan’. Seperti kebiasaan, juak provokator dibiar bebas. Semalam saja, jalan – jalan menuju medan pidato dipenuhi dengan sekatan jalan oleh polis bantuan. ‘Special Branch’ siap dengan kamera mereka sibuk merakam satu demi satu muka siswa yang hadir. Pendek kata, UiTM berada dalam keadaan ‘police state’.

Situasi semalam itu amat memalukan. Sebagai sebuah Univerisiti, yang mana telah diiktiraf wujudnya satu Sudut Pidato atau dikenali sebagai Speaker’s Corner, menghalang siswanya dari berbicara dan berpidato adalah satu contoh bentuk sekatan ke atas, bukan hanya kebebasan bersuara, tetapi juga kebebasan akademik. Adakah ini imej Universiti yang menggelar diri mereka sebagai Universiti bertaraf dunia, atau lebih popular ‘Benteng Terakhir Umat Melayu’? Universiti yang mendakwa melahirkan profesional dalam pelbagai bidang, tetapi pentadbiran ala gestapo atau komunis China! Apakah kesalahan mereka ini berbicara? Apa sangat yang ditakutkan oleh pentadbiran universiti?

Semalam juga menyaksikan ‘ketakutan’ pentadbiran Universiti terhadap keberanian siswa – siswa universiti ini mencabar ‘status quo’. Mengapa takut?  Takut kerana mereka ini sebenarnya sudah hilang autonomi bukan hanya terhadap universiti, tetapi juga terhadap diri mereka sendiri. Jika diamati betul – betul, atas arahan siapa mereka bertindak? Untuk apa mereka laksanakan arahan itu? Apakah mereka faham dengan apa yang mereka lakukan? Bukan dengan tujuan untuk merendahkan sesiapa, tetapi apakah yang polis – polis bantuan (majoritinya tidak masuk universiti pun) pada malam itu faham akan tindakan mereka? Atau adakah mereka hanya bertindak mengikut arahan? Dan untuk apa? Apakah siswa – siswa semalam bersalah hanya kerana menerangkan satu isu yang cukup dekat dengan kehidupan mereka sebagai siswa?

Mahasiswa takut pada Dosen,
Dosen takut pada Rektor,
Rektor takut pada Menteri
Menteri takut pada Presiden,
Presiden takut pada Mahasiswa.

Seharusnya keberanian dan kesungguhan siswa ini mendepani isu – isu akademia, universiti dan siswa – diraikan. Keberanian mereka ini untuk menyedarkan komuniti di sekeliling mereka agar lebih peka dan responsif akan apa yang terjadi di sekeliling mereka. Tindakan yang semacam semalam itu sangat memalukan. Kebebasan bersuara, kebebasan akademik itu harus berjalan sejajar. Tidak ada yang harus membataskan ruang diskusi dan perdebatan di universiti. Warga akademik harus sedar, yang hanya membataskan kebebasan akademik, kebebasan bersuara itu hanyalah kebodohan dan kedangkalan hujah mereka sendiri.

One Comment

Leave a Reply

Required fields are marked *.